Hakim Menolak Gugatan Suku India yang Ingin Melarang Tim Olahraga Profesional dari Menawarkan Taruhan Olahraga di Arizona — CasinoGamesPro.com

Tadi malam, seorang hakim menolak tindakan hukum yang berusaha memblokir undang-undang baru yang bertujuan memungkinkan taruhan olahraga ditawarkan oleh tim olahraga profesional di Arizona. Keputusan itu akan memungkinkan ekspansi besar yang direncanakan dari industri perjudian negara bagian itu dimulai akhir pekan ini.

Hakim James Smith dari Pengadilan Tinggi Kabupaten Maricopa menolak untuk mengeluarkan perintah yang telah berusaha untuk melarang taruhan olahraga dari mulai ditawarkan di negara bagian pada 9 September, seperti yang direncanakan semula. Hakim Smith secara khusus menolak argumen bahwa undang-undang yang disebut HB 2772, yang diundangkan sebelumnya pada tahun 2021, melanggar Undang-Undang Perlindungan Pemilih.

Gugatan itu diajukan oleh Suku Indian Yavapai-Prescott pada akhir Agustus sebagai upaya untuk memblokir undang-undang yang memungkinkan tim olahraga profesional di Arizona untuk menerima lisensi operasi yang memungkinkan mereka menjalankan taruhan olahraga.

Bangsa Asli Amerika berpendapat bahwa undang-undang tersebut melanggar Undang-Undang Perlindungan Pemilih negara bagian dengan membuat amandemen ilegal pada inisiatif pemilih 2002 di mana perjudian suku diizinkan di Arizona. Amandemen kontroversial memungkinkan kelompok non-suku untuk menawarkan layanan perjudian tanpa mendapatkan persetujuan dari pemilih lokal terlebih dahulu. Di bawah ketentuan Proposisi 202, perjudian dilarang di luar tanah reservasi suku.

Suku Indian Yavapai-Prescott berpendapat bahwa bagian dari undang-undang taruhan olahraga tidak adil karena memungkinkan tim olahraga profesional untuk menerima taruhan olahraga baik online atau di atau di dekat stadion mereka, sementara hanya suku yang memiliki kasino yang diizinkan untuk menjalankan layanan taruhan olahraga di negara.

Hukum Taruhan Olahraga Tidak Melanggar Hak Eksklusivitas Yavapai-Prescott, Kata Hakim

Dalam keputusannya, diumumkan pada Senin malam, Hakim Smith menjelaskan bahwa tidak ada petunjuk dalam proposisi yang membatasi perjudian pada mesin dan permainan meja tertentu yang tersedia di kasino suku secara permanen.

Dalam tindakan hukumnya, suku mengklaim bahwa mengizinkan layanan taruhan olahraga tanpa reservasi di negara bagian akan menyebabkan penurunan jumlah penjudi yang biasanya mengunjungi dua kasino suku di Prescott, karena akan melanggar hak eksklusif suku untuk menawarkan perjudian. jasa. Selanjutnya, suku-suku tersebut berpendapat bahwa fakta bahwa tidak mungkin bagi mereka untuk mendapatkan lisensi taruhan olahraga online dapat secara serius merusak pendapatan mereka di masa depan.

Hakim, bagaimanapun, mencatat ada klausul, yang menurutnya suatu suku bebas untuk mengoperasikan perangkat perjudian sebanyak yang diinginkannya jika hak eksklusivitas permainannya dilanggar oleh negara. Saat ini, Suku Indian Yavapai-Prescott Arizona memiliki batas 936 perangkat game. Selain itu, klausul tersebut juga akan memungkinkan negara penduduk asli Amerika untuk mengoperasikan sebanyak mungkin jenis permainan meja yang diinginkan, belum lagi secara signifikan akan mengurangi jumlah pendapatan yang harus dibagikan suku tersebut dengan negara bagian Arizona.

Seperti disebutkan di atas, mulai 9 September, suku-suku yang menandatangani perjanjian perjudian baru dengan negara, serta berbagai kelompok waralaba olahraga akan dapat mulai menawarkan layanan taruhan olahraga kepada pelanggan lokal di bawah ketentuan HB 2772. Taruhan dapat ditangani tidak hanya dengan hasil dari berbagai permainan olahraga, karena pelanggan Arizona akan dapat menempatkan “taruhan penyangga” tertentu pada bagian tertentu dari permainan.